Iwan Ghazali (Iwan Reaz)

Aku pencinta impian, menulis bukan menagih kekayaan, sekadar mendamba secebis keredhaan.

Iwan Ghazali (Iwan Reaz)

Aku pencinta impian, menulis bukan menagih kekayaan, sekadar mendamba secebis keredhaan.

Brr... Sejuknya Salji!

Novel Terkini
[ Pandangan Pembaca Novel ]

Iwan Reaz - Sedingin Salju

Iwan Reaz - Itulah Impianku

Followers

Sunday, December 16, 2012

ILUSI PHILLY

Assalamualaikum wbt.

Saya mendapat banyak pertanyaan berkenaan buku Ilusi Philly. Di mana boleh dapatkannya? Siapa penerbitnya? Berapa harganya? Dan macam-macam lagi...


Sukacita untuk saya maklumkan di sini, bahawa buku ini adalah cetakan untuk koleksi peribadi dan juga sebagai proposal untuk penerbit. (Proposal dalam bentuk buku, bagi saya ianya faktor psikologi yang positif).

Pihak editor syarikat Galeri Ilmu sudah membaca buku ini pada bulan Ramadhan yang lalu dan kemudiannya meminta saya untuk membuat proposal lengkap (sinopsis, bab awal dan sebagainya). Memandangkan komitmen saya ketika itu adalah untuk menyiapkan novel Goodbye New York dan Diari Untuk Ibu, maka saya 'perap' sebentar proposal Ilusi Philly.

Penantian yang tidak sabar-sabar lagi oleh para pembaca sebaik melihat gambar buku ini di Facebook, menguatkan saya untuk terus menyiapkan proposal Ilusi Philly sebaik sahaja saya tamat menulis dua buah novel yang saya sebutkan di atas. Sekarang, proposalnya sedang dinilai oleh pihak penerbit. Doakan segalanya berjalan dengan lancar.

Untuk pengetahuan semua, tajuk Ilusi Philly adalah merujuk kepada tajuk sebuah puisi yang saya karang untuk dimuatkan dalam buku Menyirat Cinta Haqiqi.



Inilah puisinya untuk tatapan para pembaca:

ILUSI PHILLY
Iwan Ghazali

Siang tegar diskriminasi malam,
Walau kuasa di jari aswad,
Membangun tinggi kota metropolitan,
Hakikat jalanan penuh ilusi,
Wang,
Makanan,
Fantasi,
Dipisah sang garisan lutsinar.

Biar sejarah dipukul dusta,
Gegaran merdeka kuat bergema,
Ukiran pahlawan dan pencakar langit,
Mentari hilang neon kan bersinar,
Pelancong menari di depan lensa.

Aku menyarung helaian putih,
Untukku hampar magis aurora,
Duhai Philly menanti bahagia,
Siang dan malam berpadu cinta.
_______________________________________

Saya dedikasikan puisi ini untuk bandar Philadelphia, sebuah bandar yang pernah saya diami sejak tahun 2009 sehinggalah bulan Julai baru ini. Bandar yang mengusik kenangan. Bandar yang penuh cabaran. 

Kepada yang mahu merasai suasana di bandar Philly, bolehlah melihat video ini. 

~semoga niat kita ikhlas


Sunday, November 25, 2012

SAYA MAHU MENULIS!

Assalamualaikum wbt.

Baiklah, kali ini saya mahu menyambung perkongsian saya sebelum ini mengenai tips penulisan. Jika sebelum ini anda membaca post mengenai "Sebelum Saya Menulis", perkongsian ini pula bertajuk,

"Saya Mahu Menulis!"

Jadi, sekiranya anda sudah faham mengapa anda mahu menulis, kini tiba masanya untuk anda mula menulis. Berikut adalah antara perkara-perkara yang perlu anda tahu:

1) Fahami Perkara dan Format Asas Penulisan

-Apakah beza "dari" dan "daripada"?
-Bilakah mahu menggunakan nombor (contoh: 12), dan perkataan (contoh: dua belas)?
-Yang mana satu tanda dialog yang betul?
     "Saya suka main bola." kata Hafizi.
     "Saya suka main bola," kata Hafizi.
     "Saya suka main bola." Kata Hafizi.

-dan banyak lagi perkara dan format asas berkaitan penulisan yang perlu diketahui, difahami, dipelajari lalu diamalkan. Bagaimana untuk anda belajar dan memahami semua ini? Ada dua cara:

Yang pertama, sekiranya anda ada membaca post saya sebelum ini, saya menitikberatkan kepada anda semua supaya memperbanyakkan bacaan. Dengan cara ini, anda boleh mengenalpasti format-format penulisan terkini  yang diguna pakai oleh para penulis mengikut standard yang digariskan oleh pihak penerbit.

Cara kedua, anda boleh belajar format asas penulisan melalui bengkel penulisan. Tidak kiralah sama ada yang dianjurkan oleh pihak sekolah, pihak universiti, badan kerajaan, syarikat penerbitan atau apa sahaja organisasi.

Mengapa perkara ini penting? Bukankah nanti ada editor (penyunting) yang akan memperbetulkan kesalahan penulis?

Ya, memang akan ada editor. Tetapi kerja editor adalah memperbetulkan kesalahan yang tidak disengajakan. Bayangkan, penulisan yang berpuluh-puluh ribu itu, tentunya akan ada beberapa kesalahan kecil yang tidak disengajakan oleh penulis. Maka, editorlah yang bertanggungjawab untuk membetulkan kesalahan-kesalahan tersebut.

Akan tetapi, sekiranya manuskrip yang diterima itu sarat dengan kesalahan-kesalahan tatabahasa, tanda baca, malah ejaan pun tidak betul, ianya akan membebankan editor. Mereka ada banyak lagi manuskrip untuk disunting.

Kebarangkalian untuk mereka menerima manuskrip yang mempunyai banyak kesalahan adalah sangat tipis. Oleh itu, sila sunting terlebih dahulu manuskrip anda sebelum dihantar kepada para penerbit.

-Nota penting: Pembaca akan hilang keseronokan membaca bila banyak kesalahan bahasa, tanda baca dan sebagainya.

2) Buat Rangka Cerita (Draft)



Anda sudah ada idea dan konsep jalan cerita. Tetapi seperti yang saya tekankan sebelum ini, jangan mengambil risiko dengan menulis jalan cerita dari awal sehingga akhir tanpa ada sebarang rangka (draft). Contoh:

Idea awal: Kisah mengenai Amin yang mahu pergi temuduga kerja. Banyak perkara lucu yang berlaku sepanjang perjalanannya. Tapi walaupun begitu, dia tetap mendapat kerja.

Jadi, anda pun mula menulis. Mula dengan bab 1, kemudian masuk bab 2, dan seterusnya. Anda langsung tidak merancang di manakah seharusnya konflik mula berlaku. Anda hanya terus menulis dan menulis. Namun, akhirnya anda terhenti kerana merasakan fikiran anda celaru dan kelam-kabut.

Jadi, nasihat saya adalah anda buat rangka terlebih dahulu. Contoh ringkas:

Permulaan: Amin mahu pergi temuduga. Masalah Amin adalah, dia tidak ada kenderaan.

Perkembangan: Ada kawan dia lalu depan rumah. Amin minta tumpang ke stesen kereta api.

Konflik 1: Kawan Amin itu beri tumpang. Tetapi dia itu kedekut. Mahu ikut atau tidak?

Konflik 2: Stesen kereta api penuh orang. Amin mahu bersesak-sesak atau tunggu kereta api seterusnya? Bimbang terlewat pula nanti.

Konflik 3: Semasa dalam perjalanan, dia teringat bahawa ada dokumen yang dia tertinggal di rumah. Adakah dia perlu pulang ke rumah atau teruskan perjalan?

Konflik 4: Setibanya di tempat temuduga, perutnya berasa lapar yang teramat. Adakah dia perlu makan terlebih dahulu?

Peleraian: Amin ditemuduga dan berjaya mendapat kerja.

Apabila kita sudah bina rangka, tugasan menulis menjadi lebih mudah kerana ada rujukan. Tidaklah kita terkapai-kapai mahu memikirkan apakah yang sudah berlaku, apakah yang akan berlaku?

3) Buat Proposal



Sekiranya anda serius dalam penulisan dan mahu karya anda itu diterbitkan di pasaran, maka saya sarankan untuk anda membuat proposal terlebih dahulu dan minta kelulusan untuk diterbitkan. Sebenarnya, ada banyak cara karya boleh diterbitkan. Tetapi secara amnya, ada dua cara yang biasa digunapakai.

i- Tulis manuskrip dari awal sehingga akhir. Setelah selesai, hantar kepada penerbit,

ii- Buat proposal. Hantar kepada penerbit. Apabila diluluskan, barulah manuskrip itu disiapkan sepenuhnya.

Cuba anda bandingkan kedua-dua cara di atas. Mana satukah yang lebih berisiko? Sudah tentulah yang pertama. Bayangkan betapa penatnya anda menulis manuskrip itu, namun akhirnya ditolak pula... Huu sedihnya...

Mungkin karya anda itu bermutu. Tetapi harus diingatkan, bahawa penerbit juga punyai pasaran tertentu. Jadi, mereka tidak mahu menerbitkan sesuatu karya yang tidak menepati cita rasa pembaca dan kurang memberi keuntungan kepada mereka.

Novel Melodi Hati saya dahulu menggunakan cara pertama, kerana saya pada masa itu memang tiada apa-apa pengetahuan mengenai dunia penerbitan. Mujur manuskrip saya diterima dan membakar semangat saya untuk terus berkarya. Namun, sejak mengetahui betapa berisikonya tindakan saya itu, saya memilih cara yang kedua. Oleh itu, saya sarankan kepada anda untuk membuat proposal dan dapatkan kelulusan terlebih dahulu.

Bagaimana pula caranya untuk membuat proposal? Penerbit yang berbeza mahukan jenis proposal yang berbeza. Tetapi kebanyakannya mahukan:

-sinopsis penuh manuskrip
-dua bab awal

Ada juga penerbit yang mahukan:

-sinopsis setiap bab
-perwatakan watak utama
-bab awal, bab pertengahan dan bab akhir

Untuk mengetahui format proposal penuh yang dikehendaki oleh para penerbit, anda boleh rujuk di laman web penerbit itu sendiri.

Setelah menghantar proposal anda, tunggu sehingga mereka memberi kelulusan. Adakalanya dalam tempoh 2 minggu hingga 2 bulan. Sementara itu, anda boleh meneruskan penulisan atau buat proposal yang lain untuk dinilai. Setelah mendapat kelulusan, barulah manuskrip anda itu boleh disiapkan sehingga ke titik noktah terakhir! Biasanya penerbit akan memberikan anda tarikh akhir serahan manuskrip (deadline).

Nota penting! - Namun harus diingatkan, proposal yang telah diluluskan tidak memberi jaminan seratus-peratus bahawa karya anda itu akan diterbitkan. Anda haruslah bersedia untuk mengubah, mengurangkan atau menambah jalan cerita mengikut kemahuan penerbit.

Sekian sahaja perkongsian saya untuk kali ini. Nantikan post saya yang seterusnya - "Saya Sedang Menulis"


Saya bersama penulis terkenal, Ummu Hani Abu Hasan dan juga Pn Shamsiah dari Galeri Ilmu dan Pn Rusiah dari Perpustakaan Negara. Pada waktu itu, kami sedang menguruskan perjanjian untuk Projek Buku Perpustakaan Desa.

~semoga niat kita ikhlas.



Tuesday, November 13, 2012

HARI YANG ....

Assalamualaikum wbt.

Jumaat lalu, saya dihadapkan dengan beberapa ujian kecil dan agak kelakar.

Pada hari berkenaan, saya tidak ke ofis kerana ada temuduga dengan Maybank di sebelah petangnya. Waktu yang dijanjikan adalah pukul 3.30 petang di Menara Maybank. Saya kena pergi lebih awal kerana perlu menunaikan solat Jumaat. Jadi, pada pukul 11.30 pagi saya sudah keluar rumah.

Biasanya jika saya hendak pergi ke Kuala Lumpur, saya lebih gemar menggunakan kenderaan awam (public transport) berbanding memandu kereta. Selain dapat mengelakkan kesesakan lalu lintas, duit minyak dan tol dapat dijimatkan.

Saya menaiki KTM dari Kajang menuju ke Bandar Tasik Selatan. Entah sudah berapa tahun agaknya saya tidak pernah menaiki LRT. Papan tanda tidak diletakkan dengan jelas dan ramai pengguna yang keliru untuk menunggu di platform yang mana satu, termasuklah saya. Tetapi entah mengapa saya begitu yakin untuk menunggu di platform di sebelah kanan, yang menuju ke Sri Petaling (Geografi failed)

LRT yang menuju ke Sentul Timur sudah tiba di platform yang satu lagi. Saya memandang sahaja dari jauh. Dalam hati, "kenapa aku rasa macam sebelum ni aku tunggu di platform tu ya?" Kemudian, setelah LRT berkenaan berlalu pergi, saya terdengar seorang wanita bertanya pada seorang pakcik.

"Pakcik, tren ke Plaza Rakyat akan berhenti di platform mana?"

"Platform yang sana," jawab pakcik berkenaan.

Tahulah saya bahawa saya baru sahaja terlepas tren. Saya pun berjalan ke platform berkenaan. Terasa menyesal kerana tidak bertanya awal-awal.

Beberapa minit kemudian, tren LRT pun tiba. Oleh kerana saya mahu solat Jumaat terlebih dahulu, maka saya membuat keputusan untuk berhenti di stesen Masjid Jamek. Namun apabila saya tiba sana, saya lihat ramai orang berkumpul di luar masjid. Apakah sudah terjadi?

Sehelai kain rentang bertulis - "Masjid ditutup kerana proses penambaikbaikan sedang dijalankan"

Aiseh, nak solat kat mana ni? Saya bukannya mahir sangat dengan selok-belok di KL. Jadi saya mengambil keputusan untuk mengikut sahaja orang yang beredar dari situ. Mungkin mereka menuju ke masjid yang lain.

Rupa-rupanya Masjid Jalan India terletak berdekatan sahaja. Tetapi bayangkanlah, jemaah di masjid berkenaan sudah terlalu ramai, terpaksa menampung jumlah jemaah yang datang dari Masjid Jamek pula. Namun syukur, saya masih  mendapat tempat, biarpun di luar masjid. Akan tetapi...

Hujan rintik-rintik dah mula turun. Kebanyakan jemaah mulai resah, tetapi kami cuba bertahan. Namun apabila hujan semakin lebat, kami terpaksa beredar ke tempat teduh. Mujur saya bertindak pantas. Sempat saya menyelit di celahan jemaah.

Selesai solat Jumaat, saya dapati kasut dan selipar berselerakan. Mungkin ianya terjadi setelah orang ramai bersesak-sesak mahu mencari tempat teduh sebentar tadi. Saya bertawakkal sahaja. Perlahan-lahan saya cari kasut kulit hitam yang saya perlu pakai untuk temuduga sebentar lagi.

Alhamdulillah ada. Cuma, air sudah bertakung dalam kasut itu. Mahu tidak mahu, saya kena pakai juga. Brr sejuknya... Oh ya, hujan masih turun. Kata orang, sediakan payung sebelum hujan.

Dan saya terlupa bawa payung.

Berjalanlah saya ke Menara Maybank dengan kasut yang basah dan hujan yang masih turun.

Setiba di Menara Maybank, saya naik lif ke tingkat 44. Seorang wanita yang mengenali saya mempelawa saya ke meja pendaftaran. Saya pun berjalan dan berjalan dan .... ops!

Saya terpijak kolam yang direka untuk perayaan Deepavali. Alamak, ada beberapa lilin yang penyek dipijak saya. Beras-beras berwarna juga sedikit bersepah. Saya meminta maaf dan cuba untuk mengemaskan apa yang perlu.

Syukur sesi temuduga berjalan dengan lancar.

Apabila dikenang semula, agak kelakar juga rasanya.

___________________________________________

Mungkin anda juga pernah mengalami beberapa perkara yang boleh dianggap malang dalam satu hari. Tetapi sebagai seorang Muslim, kita tidak boleh menyimpulkan konklusi bahawa hari tersebut merupakan "hari malang" atau "hari nasib tak baik" atau "my worst day ever!" Kerana setiap yang berlaku itu sudah tentu ada hikmahnya. Kita perlu beriman dengan qada' dan qadar yang telah ditentukan Allah SWT.

Belajar dengan kesukaran yang menimpa, bersyukur dengan kesenangan yang diterima. Untuk menjadi seorang yang bertaqwa, kuncinya adalah sabar, redha dan tawakkal. Insya-Allah, diri kita tidak akan mudah berputus asa.

"Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku) tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepada-Nya aku berserah diri dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang besar" [at-Taubah, 9:129]

~semoga niat kita ikhlas


Sunday, November 4, 2012

SEBELUM SAYA MENULIS


Assalamualaikum wbt.

Ramai yang mahu menulis, tetapi  tiada strategi. Malah, ramai yang mempunyai idea yang sering bercambah di kepala, namun tidak tahu bagaimana mahu menzahirkan ke dalam bentuk penulisan. Jadi, untuk post kali ini dan post-post yang akan datang, sukacita untuk saya berkongsi beberapa tips penulisan.

Perkongsian ini tidak menunjukkan saya sebagai seorang penulis yang mahir, namun saya sekadar mahu berkongsi pandangan dan tips untuk semua.

1. Apa Niat Saya Mahu Menulis?

Dalam segala urusan, niat adalah penting. Tanpa niat yang betul, perkara yang baik pun boleh terpesong. Sama juga sekiranya kita mahu menulis. Apakah tujuan kita mahu menulis?

Adakah kita mahu menempa nama dan menjadi popular? Adakah kita mahu memperolehi sumber pendapatan yang lumayan secara berterusan?

Sekiranya kita menulis kerana sebab-sebab di atas, maka tidak hairanlah jika kita sanggup melakukan apa sahaja, asalkan karya kita laris dipasaran!

Perlu diingatkan, sekiranya pembaca terpengaruh dengan hasil karya kita, maka kita juga akan menerima sahamnya. Sebagai contoh, sekiranya kita menyelitkan mesej-mesej berguna di dalam penulisan seperti amalam-amalan sunat yang boleh dilakukan pada hari Jumaat, maka apabila pembaca yang mengamalkannya, kelak nanti ganjarannya pahala akan turut diberikan kepada kita, walaupun setelah kita tiada lagi di dunia.

Kerana itu, ada penulis yang mengharapkan, agar penulisannya mampu menjadi tiket untuk membantunya di kubur kelak. Ini kerana ilmu yang bermanfaat yang disampaikan melalui penulisan, akan terus membantunya sekiranya ada individu yang mengamalkannya.

Sebaliknya, perkara yang sama juga akan berlaku apabila anda menyelitkan unsur-unsur tidak baik di dalam penulisan. Apabila ada pembaca yang terpengaruh dengan perkara tidak baik itu, maka dosa akan turut terpalit pada penulis. Bayangkan sekiranya 10,000 pembaca terpengaruh dengan karya anda, betapa banyak dosa yang perlu anda kongsi bersama mereka.

Saya pernah diminta oleh seseorang untuk menulis karya yang bertemakan cinta yang penuh kontroversi, penuh konflik, disusuli adegan ghairah, supaya dapat menarik minat lebih ramai pembaca. Menurutnya lagi, jalan cerita sebegini memang mendapat sambutan hangat. Karya pasti akan menjadi laku keras di pasaran dan pulangannya sudah tentunya berlipat kali ganda.

Jika dilihat pada mata kasar, tawaran ini sangat menarik. Tetapi apakah saya sanggup melabur dosa demi kesenangan hidup di dunia semata? Buat masa ini, saya tidak sanggup sama sekali. Doakan hati saya tidak mudah cair dengan janji-janji duniawi itu. Saya mahu terus meletakkan unsur tarbiah di dalam karya saya. Sama ada karya saya popular atau tidak, itu saya tidak ambil pusing. Yang penting, para pembaca mendapat manfaat. Popular dan royalti yang banyak itu hanya bonus.

Saya tidak nafikan, royalti hasil penulisan itu juga merupakan salah satu matlamat mengapa ramai penulis memilih untuk berkarya. Akan tetapi, faktor tersebut haruslah diletakkan di bawah sekali. Rezeki ditentukan Allah, bukan penerbit. Jadi, mengapa perlu risau? Kita hanya perlu terus berusaha dan menghasilkan karya yang terbaik!

Jadi, apakah niat anda mahu menulis?

2. Kenali Jenis Penulisan Yang Mahu Ditulis



Novel? Cerpen? Puisi?
Seram? Cinta? Komedi? Aksi?

Anda tentunya pernah dengar, “you are what you read” (anda adalah apa yang anda baca). Jadi, sebelum anda memulakan penulisan, rancang dahulu genre dan bentuk penulisan yang anda mahu tulis berdasarkan minat anda sendiri apabila membaca karya penulis lain.

Seperti saya sendiri, rakan saya begitu gemar membaca puisi-puisi yang saya karang.Namun saya akui saya memang tidak meminati penulisan puisi. Malah, saya kurang berminat untuk menghadiri majlis mendeklamasikan sajak.  Jadi, saya lebih fokus pada bidang yang saya minati, iaitu penulisan novel. Memberi tumpuan yang lebih kepada perkara yang kita minat, membolehkan kita berkarya dengan sepenuh hati, ikhlas dan yang penting, kita seronok melakukannya.

Untuk mencuba sesuatu yang baharu pula, tiada salahnya. Tetapi sebolehnya buatlah kajian terlebih dahulu berkenaan jenis penulisan berkenaan.

Anda mungkin hebat menulis novel, tetapi belum tentu anda boleh menulis cerpen. Jadi, terima kekurangan itu seadanya. Fokus pada yang diminati terlebih dahulu. Setelah itu, barulah anda boleh mula berjinak-jinak dalam bidang yang baharu. Yang penting teruskan berusaha.

Boleh jadi juga anda minat pada genre A, tetapi pakar mengarang genre B. Maka, bereksperimen juga satu langkah yang baik. Dapatkan pandangan daripada rakan-rakan, pembaca blog, ahli keluarga dan lain-lain yang dirasakan mampu mengubah anda jadi lebih baik, bukan menjatuhkan.

3. Adakah Saya Tidak Berbakat Untuk Menulis?

“Ramainya blogger. Ramainya penulis buku dan novel. Bagaimana aku mahu jadi seperti mereka? Adakah aku berbakat seperti mereka? Malunya aku sekiranya mutu penulisan aku tidak setanding mereka…”

Mungkin anda berbakat, namun perkara-perkara seperti di atas sering menjadi penghalang bagi anda untuk terus berkarya. Di sini saya ingin berkongsi pengalaman saya semasa mahu menjejakkan diri ke dalam bidang penulisan.

Saya mula menulis novel semasa di tingkatan dua. Sebaik tamat peperiksaan akhir, kebanyakan aktiviti yang popular ketika itu adalah bermain kad. Saya sudah bosan. Saya mahu sesuatu yang baharu. Akhirnya saya memilih untuk menulis novel. Walhal saya tidak pernah merasakan saya berbakat. Saya mahu mencuba sahaja.

Novel yang bertajuk “Kau Sahabat Kau Teman” berjaya saya siapkan sebelum tamatnya cuti akhir tahun. Saya gigih menaip di komputer setiap hari tanpa sebarang rujukan. Saya tidak merancang pun bagaimana jalan ceritanya. Saya menulis dahulu, dan kemudiannya berfikir apakah yang akan terjadi seterusnya. Langsung tiada strategi yang efisien.

Semasa di tingkatan tiga, saya mula menyertai pertandingan esei yang dianjurkan pihak sekolah. Alhamdulillah, walaupun tidak pernah bergelar juara, nombor dua atau tiga akan berada dalam genggaman saya. Saya mula menyedari subjek Bahasa Melayu bukanlah satu subjek yang sukar bagi saya, apatah lagi untuk membuat karangan panjang. “Tibai” saja, nanti mesti dapat A.

Sejak itu, saya berpendapat, bahawa saya mungkin berbakat dalam bidang penulisan kreatif. Tetapi saya langsung tidak pernah cuba untuk menghasilkan karya baharu setelah tamatnya novel “Kau Sahabat Kau Teman.” Sehinggalah saya disyorkan membaca novel “Ayat-Ayat Cinta” oleh seorang rakan saya, Junaidi, semasa di kolej INTI, saya berasa tertarik untuk menghasilkan novel saya sendiri.

Namun, saya berasa rendah diri. Mungkin di sekolah dahulu saya pandai menulis karangan, tetapi untuk menghasilkan novel, saya berasa malu. Lebih-lebih lagi melihatkan rakan-rakan saya seperti Junaidi, Baihaqi, Farhan, Hafizuddin dan ramai lagi yang rajin menulis blog yang hebat-hebat, sedangkan blog saya…. Alahai…. Tak menarik pun. Saya menjadi lemah. Saya merasakan diri saya tidak berbakat. Apatah lagi jika hendak bersaing dengan penulis-penulis lain yang sudah menempa nama.

Pun begitu, saya cuba juga untuk memulakan penulisan karya saya yang terbaharu. Takdir, setelah beberapa bab disiapkan, laptop saya rosak. Tukang baiki laptop saya pula dengan sesuka hatinya telah “format” laptop saya tanpa meminta izin terlebih dahulu. Habis semua dokumen, kerja, gambar, video, lagu, hilang begitu sahaja, termasuklah karya yang sedang saya tulis itu. Arghhh, mahu menjerit rasanya. Saya berputus asa.

Hari bersilih ganti. Idea mencurah-curah di kepala saya bagaikan air terjun. Di sudut hati saya, saya merasakan rugi sekiranya ilham yang hadir itu akan lenyap begitu sahaja. Maka, saya pun menyimpan idea-idea tersebut di dalam laptop. Semakin lama semakin banyak yang disimpan. Akhirnya saya kumpul kesemua idea itu dan menggabungkannya menjadi sebuah cerita.

Dengan izin Allah, terhasillah sebuah novel yang bertajuk “Melodi Hati”. Tanpa sebarang pendedahan formal berkenaan dunia penulisan kreatif, tanpa sebarang dorongan daripada mana-mana pihak (saya rahsiakan perkara ini daripada pengetahuan ibu bapa), siapa sangka kini saya bergelar seorang penulis. Berbekalkan usaha dan yakin dengan bakat yang dianugerahkan-Nya, insya-Allah kita mampu mengorak langkah dalam bidang penulisan.

Sekiranya anda merasakan usia muda satu penghalang, ketahuilah bahawa ada penulis novel yang berjaya menghasilkan novel pertamanya pada usia 13 tahun!

4. Membaca, Membaca, Membaca, Membaca, Menulis.



Ada yang mengatakan, seorang penulis yang baik perlu memperuntukkan masa membacanya sebanyak empat kali ganda daripada masa beliau menulis. Ada juga penulis popular yang saya temui, dia mengatakan dia langsung tidak minat membaca, hanya minat menulis sahaja. Mungkin penulis yang sebegini memang berbakat sejak azali dan ilmu yang diperolehinya datang daripada sumber yang lain.

Pada pandangan saya pula, membaca itu adalah sangat penting bagi seorang penulis. Namun, saya tidak spesifikkan jenis pembacaan kepada para penulis. Tidak kisahlah, majalah, komik, novel, buku motivasi atau apa sahaja, asalkan ianya tidak bercanggah dengan syariat Islam. Namun, saya tidak menggalakkan dan menegah membaca buku atau majalah hiburan berbentuk gosip. Ianya penuh dengan gambar-gambar liar dan fitnah berleluasa yang hanya menambah dosa, tetapi ilmu tidak pula bertambah.

Pun begitu, saya tidak menghalang kanak-kanak untuk membaca komik. Saya sendiri banyak membaca komik dan sehingga kini, saya masih tegar mengumpul dan membaca komik. (Namun waspada dengan kehadiran komik-komik berunsur lucah dewasa ini). Pada pandangan saya, membaca komik dapat membantu meningkatkan dan mengembangkan daya imaginasi kita, yang mana ianya adalah salah satu elemen penting bagi seorang penulis untuk mendapatkan lebih banyak idea.

Melalui pembacaan buku-buku berbentuk islami, motivasi, ilmiah, kita dapat memperolehi banyak ilmu pengetahuan yang bukan sahaja bermanfaat untuk penulisan kita, malah dapat diaplikasikan ke dalam kehidupan seharian. Sekiranya kita mahu menulis buku yang bergenra sebegini, maka adalah penting untuk kita menimba ilmu sebanyak mungkin. Jangan pernah merasakan ilmu di dada sudah cukup banyak. Sesungguhnya ilmu Allah itu sangat luas. Carilah dan timbalah ilmu selagi hayat masih di kandung badan dan sebarkannya kepada orang lain supaya ianya bukan sekadar bermanfaat untuk diri sendiri, malah kepada masyarakat di sekeliling kita.

Buku-buku berbentuk novel pula, adalah berguna untuk kita mempelajari teknik penceritaan yang berkesan. Melalui pembacaan pelbagai jenis novel yang ada di pasaran, kita dapat mengenal pasti teknik yang manakah dapat menarik minat pembaca. Selain itu, kita juga dapat mempelajari format penulisan yang betul. Sebagai contoh, penggunaan dialog, monolog, tanda baca dan macam-macam lagi. Sama seperti komik, novel juga dapat membantu para pembaca untuk mengembangkan daya imaginasi yang kreatif.
___________________________________________

Setakat ini dahulu perkongsian saya. Insya-Allah, nantikan post seterusnya - Saya Mahu Menulis!

Saya bersama Hilal Asyraf dan Ila Husna, semasa Ekspo Buku Islam di KL Sentral baru-baru ini.

~semoga niat kita ikhlas

Thursday, October 25, 2012

UCAPAN

Assalamualaikum wbt.

Selamat Hari Raya Aidiladha.

Mengambil ikhtibar daripada khatib yang membacakan khutbah pada pagi tadi di kawasan saya:

"biarlah akal fikiran kita berbeza pendapat, namun hati kita tetap bersatu."

Perbezaan pendapat itu satu rahmat. Korbankan ego dan nafsu kita bagi menghormati pendirian orang lain.

Sekian.

~semoga niat kita ikhlas.

Sunday, October 7, 2012

NOVEL PERTAMA YANG ...

Assalamualaikum wbt.

Novel pertama yang dimiliki
BERUK 
Azizi Haji Abdullah

Dibaca semasa darjah dua atau tiga (tak ingat). Gambar beruk kena tikam di awal novel menjadi tarikan utama untuk membeli dan membaca novel ini. Walaupun bahasa dan latar belakangnya agak lama, ceritanya masih segar dalam ingatan. Kasihannya Alias, gelagat Pon, Cikgu Sunan yang jahat, diabadikan cerita oleh seorang penulis yang sudah kembali ke rahmatullah. Al-Fatihah.


Novel cinta Islami pertama dibaca 

AYAT-AYAT CINTA
Habiburrahman El Shirazy

Dicadangkan oleh seorang kawan semasa di Kolej Inti. Junaidi namanya. Saya ingatkan pada awalnya buku ini adalah buku yang mengandungi ayat-ayat untuk mengorat. Jujur. Rupa-rupanya ianya adalah novel cinta Islami yang sangat bagus untuk dibaca. Selepas membaca novel inilah saya mula mendapat inspirasi untuk menjadi penulis novel.


Novel cinta konvensional pertama dibaca

SEINDAH RAHSIA
Afiqah Farzana

Kenapa saya malas nak baca novel cinta-cinta yang kurang Islamik? Sebab tebalnya novel itu sarat dengan cerita bersms, bertelefon, hantar e-mail, kalau sekarang ni ber-facebook, ber-twitter. Jadi, saya kurang seronok membaca kerana jalan cerita sebegitu. Tetapi novel ini saya baca juga kerana rasa ingin tahu. Juga, semasa saya membaca buku ini, saya ada kelapangan masa yang teramatlah lapang. Ketika itu dua semester terakhir di Temple University. Semester yang saya sangat free. Terjumpa pula lambakan novel di rumah Abg Bob dengan Kak Aifa. Apa lagi, pinjamlah...

Novel Bahasa Inggeris pertama dibaca

THE PHANTOM OF THE OPERA
Gaston Leroux
(Bukan cover seperti ini)

Seperti yang ramai maklum, saya ini bukanlah hebat berbahasa Inggeris. Sebelum mahupun sesudah tinggal di Amerika Syarikat untuk tempoh 3 tahun, saya punya Bahasa Inggeris masih di tahap yang biasa-biasa saja. (Peningkatan itu adalah, tetapi biasa-biasa saja). Jadi, baca novel Bahasa Inggeris pun, semasa hendak masuk tingkatan dua. Novel wajib untuk subjek Bahasa Inggeris di sekolah. (Anyway, sekarang saya sudah banyak beli novel bahasa Inggeris. Huhu...)

Novel Komik pertama dibaca

JIMI DAN RAKSASA MISAI
Fadhli Hamdan

Gabungan novel dan komik. Menarik! Editor Galeri Ilmu, En. Amir, menyarankan saya membaca buku ini. Saya rasa seronok sangat baca buku ini. Saya jadi peminatnya pula! Sekarang, saya dan sepupu saya, dalam proses menyiapkan proposal untuk menghasilkan buku berkonsep seperti ini untuk diterbitkan bersama Galeri Ilmu.

Novel pertama ditulis

(Maaf, tiada cover novel)

Semasa tingkatan dua, sebaik habis peperiksaan akhir tahun. Lumrah, masa tu teknologi belum canggih sangat lagi. Habis exam, main kadlah, main tutup botollah. Saya terfikir, hendak buat sesuatu yang lain daripada yang lain. Jadi, saya memilih untuk menulis novel. Maka, siaplah manuskrip pertama saya yang bertajuk "Kau Sahabat Kau Teman." Kisahnya mengenai dua orang sahabat yang baru tamat sekolah, mencari pengalaman hidup di Kuala Lumpur sementara menanti keputusan SPM. Persoalan cinta tetap tidak boleh lari. Sayangnya, manuskrip ini sudah hilang. Soft-copy pun sudah entah ke mana... Sejak itu, saya sudah malas hendak menulis lagi.


Novel pertama tulisan saya diterbitkan

MELODI HATI
Iwan Reaz (Iwan Ghazali)

Pada awal menulis novel ini, soft-copynya hilang apabila tokeh kedai sesuka meng-format laptop saya. Saya hilang semangat untuk meneruskannya. Selepas hampir setahun, ilham semakin banyak datang. Saya rasa rugi jika dibiarkan hilang begitu sahaja. Jadi sebelum ilham itu hilang, saya tulis di dalam komputer. Saya kumpulkan kesemuanya, dan susun satu persatu jalan ceritanya. Saya menyiapkan manuskrip novel ini secara diam-diam. Ibu bapa langsung tak tahu. Setelah siap, saya hantar ke Telaga Biru. Mereka berminat hendak terbitkan. Alhamdulillah. Sejak itu, saya semakin rancak menulis. Cita-cita yang tidak pernah saya terfikir sebelum ini

Sekian sahaja perkongsian saya kali ini.

~semoga niat kita ikhlas

Saturday, September 29, 2012

BELI BUKU SECARA ONLINE

Assalamualaikum wbt.

Kepada para pembaca yang menghadapi kesukaran untuk mendapatkan buku-buku karya Iwan Ghazali, anda boleh membeli terus daripada saya secara online.

1. Melodi Hati terbitan Telaga Biru (RM20 termasuk bayaran pos)

2. Hazim, Aizat & Muzik terbitan Galeri Ilmu (RM15 termasuk bayaran pos)

3. Brr Sejuknya Salji terbitan Galeri Ilmu (RM15 termasuk bayaran pos)

4. Trem Ke Pintu Syurga terbitan GKLN (RM20 termasuk bayaran pos)


5. Mata Naga (tulisan ayah saya) terbitan Dewan Bahasa (RM20 termasuk bayaran pos)

Cara-cara pembelian:

1. Bank-in jumlah bayaran mengikut kuantiti yang mahu dibeli ke dalam akaun bank pilihan:
Maybank- 162021405247
CIMB- 08090072989527

2. Setelah bank-in, simpan resit untuk rujukan.

3. E-mel kepada saya (iwanreaz@yahoo.com) butiran pembelian yang telah dibuat, buku-buku yang ingin dibeli serta berikan alamat kediamana anda.

4. Nantikan buku-buku tersebut sampai ke rumah anda!

Nota - Pos yang digunakan adalah pos biasa. Sekiranya anda inginkan pos laju, bayaran tambahan sebanyak RM5 akan dikenakan.

-Buku-buku saya juga boleh didapati di Kedai Buku MPH, Popular Book Store dan banyak lagi.

Terima kasih!

~semoga niat kita ikhlas

Friday, September 21, 2012

NEW YORK GIRL

Assalamualaikum wbt.

Ini karya yang terbaharu.

Sebelum ini judulnya "Aku Budak New York." Penerbit kata ianya seperti identiti penulis Ain Maisarah. Jadi saya mencari judul baru - "New York Girl." (NYG) Itupun masih belum final. Tajuknya mungkin ditukar lagi. Mungkin ya, mungkin tidak.

Saya boleh katakan antara semua karya-karya saya, novel ini adalah karya yang paling memerlukan saya untuk memerah otak sehingga hampir kering rasanya. Jika hendak dibandingkan dengan novel Brr Sejuknya Salji, idea mencurah-curah bagaikan hujan lebat. Tetapi untuk NYG, penulisan saya agak tersekat-sekat.

Dateline pertama - 31 Ogos 2012, saya gagal menyiapkannya. 

Kemudian saya diberi dateline baru - 21 September 2012. Saya fikir ianya mencukupi. Rupa-rupanya ... .

Masih sukar! Namun saya tidak sama sekali mengalah. Iphone menjadi teman setia. Ketika saya berbaring hendak tidur/ duduk menunggu diri ditemuduga / menunggu makanan yang dipesan sampai, saya akan mengarang menggunakan iphone. Kemudian apabila berada di hadapan laptop, saya akan copy paste semula semua yang sudah dikarang.

Itulah teknik saya! Jika saya serius di hadapan laptop untuk menulis, sehari satu bab pun sukar untuk dicapai.

Saya berjaya menyiapkannya pada petang 20 September, kemudian menyuntingnya semalaman (tidur hanya 4 jam), selepas solat Subuh saya sambung menyunting lagi. Alhamdulillah, pada pukul 9 pagi 21 September, saya berjaya menyiapkan manuskrip penuh novel ini. Ianya kemudian terus dihantar kepada penerbit.

New York Girl mengisahkan tentang apa?

Jika Brr Sejuknya Salji adalah kisah Syazwan, seorang anak Malaysia yang berpindah ke Amerika, situasi dalam NYG pula terbalik. Raqiyah, juga seorang anak Malaysia, tetapi dilahirkan dan dibesarkan di bandar New York. Kemudian bapanya membuat keputusan untuk kembali ke Malaysia. Bagaimana penerimaan Raqiyah? Ianya adalah satu cabaran yang besar!

Idea untuk menghasilkan karya ini datang semasa saya berada di Amerika. Saya lihat ramai anak-anak Malaysia yang dibesarkan di sana. Mereka faham Bahasa Melayu, tetapi sukar untuk bercakap dalam Bahasa Melayu. Mereka juga lebih gemar makanan barat berbanding masakan melayu.

Saya terfikir, jika mereka ini dibawa pindah ke Malaysia, bagaimanakah mereka mampu menghadapinya?

New York, sentiasa sibuk ...

Semoga Novel NYG ini akan menjadi kenyataan. Insya-Allah. Doa!

~semoga niat kita ikhlas

Friday, September 14, 2012

HATI YANG KAU LUKAI

Assalamualaikum wbt.

Tajuk sudah umpama lirik lagu.
Tajuk sudah emosional.
Emosionalkah post kali ini?

Harapnya tidak. Post kali ini bukan mengenai luahan hati dan perasaan, sepertimana yang kita banyak lihat di facebook/twitter/blog dan sebagainya.

Kali ini saya ingin berbicara mengenai hati. Bukanlah hati yang tersurat (organ dalaman), akan tetapi hati yang ingin diperkatakan adalah perasaan.

Apakah anda seorang yang sensitif? Perlukah anda berjiwa sensitif?

Pada saya, sifat sensitif ini perlu. Sebagai contoh, kita nampak seorang budak terjatuh. Kalau kita sensitif, kita akan menolongnya. Kalau kita tidak sensitif, kita beranggapan, alah, tahulah dia bangun sendiri.

Selain itu, sifat sensitif juga perlu dalam kita berkomunikasi dengan orang lain. Kalau kita main sedap cakap saja tanpa sedar kata-kata kita itu mengguris perasaan orang lain, ianya boleh menimbulkan permusuhan.

Sensitif pada persekitaran, bermaksud sensitif juga pada isu semasa yang berlaku. Jangan kita jadi katak bawah tempurung.

Ada orang kata saya ini terlalu sensitif. Mungkin benar. Apabila saya menonton drama, apabila adegan sedih, mesti tangkap sayu punya. Lagi-lagi kalau ada scene budak-budak menangis, kena dera ke... Lagi satu, apabila saya perasan ada perubahan pada riak wajah orang sekeliling saya setelah saya berkata sesuatu, saya menjadi bimbang. Bimbang andainya saya telah menyakiti hatinya. Secara tidak langsung, mood saya terganggu.

Mungkin saya agak sensitif, dan ini menjadi kelemahan buat diri saya. Tetapi dengan sifat inilah, yang telah mendorong saya untuk menulis. Apabila saya marah, saya zahirkan dalam penulisan. Apabila saya sedih, saa kongsi bersama dalam penulisan. Apabila saya gembira, saya beritahu orang secara terus dan juga tulisan (biasaya dalam fb).

Apa-apa pun, bersederhanalah. Saya pun mahu kurangkan sedikit perasaan sensitif ini. Adakalanya memang perlu untuk "tidak peduli" pun mengenai perasaan orang lain. Terlalu mengambil berat boleh memakan diri.

Sekian,
Wassalam.

~semoga niat kita ikhlas.


Tuesday, August 14, 2012

RIbut Irene Menjelang Aidilfitri


Assalamualaikum wbt.
(Sambungan daripada post sebelum ini)
Kesan Ribut Irene di negeri jiran, New Jersey

Kenangan mahu menyambut ketibaan Aidilfitri yang paling berbeza adalah pada tahun 2011. Beberapa hari sebelum datangnya bulan Syawal, kami yang berada di timur Amerika  dikhabarkan dengan Ribut Irene yang bakal melanda. Tidak pernah berdepan dengan bencana alam sebelum ini, saya dan rakan-rakan cuba untuk membuat persiapan sebaik mungkin.
Selang beberapa jam sebelum ribut Irene dijangka tiba, saya keluar ke pasaraya berdekatan untuk membeli lilin kerana bimbang ribut nanti akan mengakibatkan bekalan eletrik terputus. Setibanya di pasaraya, saya dapati keadaan di situ penuh sesak. Masing-masing membeli bekalan makanan untuk disimpan kerana pihak keselamatan mengarahkan semua penduduk supaya tidak keluar dari rumah semasa ribut melanda.
Barisan untuk membayar agak panjang dan memakan masa yang lama. Selesai sahaja membuat pembayaran, saya dapati hujan sudah mulai turun dengan lebat. Kemudian, saya terdengar pula seorang budak berkata – “Irene is coming!” Alangkah berdebarnya saya. Dengan sepenuh tenaga, saya berbasikal di dalam hujan pulang ke rumah secepat mungkin.
Bunyi angin begitu kuat pada malam berkenaan. Sekali-sekala, bekalan eletrik terputus. Kami berdoa setiap masa agar semuanya selamat.
Syukur alhamdulillah, setelah ribut Irene berlalu pergi, saya dan rakan-rakan semuanya berada dalam keadaan yang baik biarpun ada beberapa kerosakan di rumah kami seperti siling bocor. Di sesetengah kawasan, berlaku banjir dan kerosakan harta benda yang agak besar. Sistem pengangkutan awam pula terpaksa dihentikan buat sementara waktu. Terdapat juga angka kematian akibat ribut ini, cuma jumlahnya kecil sahaja.
Kerosakan kecil di dalam bilik. Namun setiap kali hujan, kebocoran air akan berlaku. 

Sedang orang lain bergembira membuat persiapan menyambut ketibaan hari raya Aidilfitri, ahli keluarga saya pula diselubungi perasaan gundah-gelana kerana bimbangkan keselamatan saya dan rakan-rakan di Philly. Setiap masa mereka cuba mendapatkan berita terkini daripada televisyen ataupun internet berhubung bencana ribut Irene. Saya sendiri tidak sangka, bencana alam ini turut mendapat liputan media di tanah air.
Syukur, berkat doa semua, kami warganegara Malaysia di Amerika Syarikat, selamat semuanya. Inilah pengalaman menjelang hari raya Aidilfitri yang tidak dapat saya lupakan sampai bila-bila.

~semoga niat kita ikhlas

Saturday, August 11, 2012

Memoir Puasa Amerika

Assalamualaikum wbt.

Alhamdulillah, di fasa terakhir bulan Ramadhan ini, wajah blog ini bertukar baharu. Lebih ceria dan simple. Menguatkan semangat untuk terus berkarya di sini.

Jadi untuk post kali ini, sukacita untuk saya berkongsi sedikit memoir puasa semasa berada di Amerika Syarikat.
Suasana berbuka puasa bersama rakan-rakan di awal ketibaan.

1. Bersahur di lapangan terbang.
Al-kisahnya saya dan 3 orang rakan yang lain tertinggal flight semasa pertama kali menjejakkan kaki di bumi Amerika. Maka jadual penerbangan menjadi kucar kacir dan akhirnya kami terkandas di lapangan terbang Dallas. Kami bermalam di sana. Untuk bersahur, tiada lagi kedai yang dibuka. Jadi saya mencari-cari makanan yang 'terbawa'. Ada setengah bar coklat Crunchie dan beberapa balang kuih raya. Saya tidak berselera untuk makan kuih raya di pagi hari. Jadi sahur saya pada waktu itu hanyalah coklat Crunchie dan air sejuk dari water cooler! (oh perut rasa lain macam)

2. Nasi lembik
Ini kisah pada hari pertama di rumah sewa. Kelengkapan dapur masih belum dibeli. Mujur ada kawan bawa periuk nasi dari Malaysia. Tetapi sayangnya, nasi yang ditanak sejak malam tidak masak-masak hingga ke pagi. Nasi menjadi hangit di bahagian bawah dan di atasnya pula lembik. Saya fikir ini mungkin kerana perbezaan arus eletrik di sini. Jadi dengan berlaukkan sambal kacang segera dan kicap, kami telan saja nasi lembik itu.

3. Sahur masak sendiri
Biasanya pelajar di Malaysia yang tinggal di rumah sewa atau kolej, akan memilih untuk bersahur di restoran atau kedai mamak. (kalau malas nak keluar makan roti atau mee segera saja). Tapi di Amerika, manalah nak jumpa kedai mamak. Jadi kena masak sendiri. Kalau masa tinggal dengan keluarga dulu, bangun pagi makanan dah tersedia. Tetapi bila kena bangun awal pagi, kena masak sendiri, kena sediakan dari A sampai Z, barulah terasa betapa sukarnya menjadi seorang ibu/isteri.

4. Ketiadaan bazar Ramadhan
Huh? Sudah semestinya lah tak ada... Lepas tu ahli keluarga, kawan-kawan, semua nak menunjuk-nunjuk makanan yang dibeli kat bazar Ramadhan.

5. Cuaca yang berbeza
Berpuasa semasa musim panas. Siangnya lebih panjang dan suhunya lebih panas. Subuh lebih awal daripada Malaysia, tetapi berbuka sekitar pukul 8 malam. Bayangkan, disebabkan perbezaan suasana, pukul 10 pagi dah terasa lapar yang amat sangat. Tapi lama-lama, dah terbiasa.

6. Berbuka dalam kelas
Biasalah kalau ada kelas sampai malam. Jangankan waktu berbuka, kami sedang berpuasa pun pelajar tempatan dan pensyarah tak tahu. Jadi, selalunya kami bawa buah kurma dan bekalan air untuk berbuka semasa kelas sedang dijalankan.

7. Bencana Alam
Pada bulan Ramadhan tahun lalu, sewaktu Aidilfitri semakin tiba, dikhabarkan ada ribut Irene akan melanda timur Amerika. Apakah yang terjadi seterusnya? Insya-Allah saya akan ceritakan dalam post yang akan datang.

TO BE CONTINUED...

~semoga niat kita ikhlas.

Wednesday, August 1, 2012

Buku-Buku Akan Datang

Assalamualaikum wbt.

Selamat berpuasa diucapkan. Insya-Allah, berikut adalah projek buku baharu yang sedang diusahakan untuk terbitan akan datang.

1. Diari Untuk Ibu. (Terbitan Buku Prima)

Kisah seorang remaja, Izz Akmal, yang terpaksa melalui kehidupan penuh tanda tanya setelah ibunya dilaporkan terkorban dalam Tragedi 9 Disember. Namun, Izz yakin ibunya masih hidup dan akan kembali suatu hari nanti. Dia mulai  berprasangka terhadap ayah sendiri apabila pernah ternampak Encik Syamsul keluar bersama seorang wanita muda. Hayati kisah suka dan duka Izz dan adik-beradiknya melalui diari yang ditulisnya setiap hari.

2. Aku Budak New York ( Terbitan Galeri Ilmu)

Raqy (Raqiyah) seorang anak Malaysia yang telah dibesarkan di New York. Namun, ayahnya telah membuat keputusan untuk mereka sekeluarga kembali ke tanah air setelah Raqy seakan-akan hilang identiti diri. Namun, sikap sombong dan berlagak Raqy menyebabkan dia tidak mempunyai ramai kawan. Adakah dia mampu berubah seperti apa yang diharapkan oleh ayahnya?

3. Ilusi Philly (masih dalam penilaian penerbit)


Travelog saya sebagai seorang pelajar yang perlu menyesuaikan diri dengan atmosfera di Amerika Syarikat. Adakah Islam sukar untuk dilaksanakan di sana? Apakah cabaran yang terpaksa dilalui untuk mendirikan solat, puasa, berpakaian menutup aurat serta tuntutan yang lain? Dapatkan kupasan lanjut di dalam buku ini.

4. Replika Cinta (masih dalam penilaian penerbit)

Afiffudin memerlukan cinta. Sejak kehilangan isteri, kehidupannya semakin sunyi. Kehadiran Nasrul Haq membantunya untuk bertemu dengan insan istimewa yang lain. Nasrul turut berusaha untuk membina cintanya sendiri dengan menjadikan Afiffudin sebagai contoh yang baik. Tetapi Nasrul juga adalah manusia biasa. Dia telah melakukan kesilapan yang dirasakan sukar untuk dimaafkan oleh Afiffudin.

5. Komik Fatin (masih dalam peringkat proposal)

Projek terbaharu Iwan bersama seorang pelukis berbakat.

6. Buku-buku dengan kerjasama GKLN

(Akan dipromosi dalam masa terdekat)
_________________________________________________________________________________

Doakan semuanya berjalan lancar.

p/s- Anda sudah memiliki novel Melodi Hati? Hazim, Aizat & Muzik? Brr Sejuknya Salji? Jika belum dan susah untuk mendapatkannya di kedai, anda boleh order terus dari saya!

~semoga niat kita ikhlas.


Wednesday, July 18, 2012

AKU PULANG


AKU PULANG

Mengembang sayap di langit biru,
Merentasi benua berbeza,
Menyemai bakti harapan buat negara,
Wahai tanah tumpah darah,
Aku pulang.

Bumi Amerika bersimpul menjadi memori,
Rumah yang dulu ku jadikan tempat berteduh,
Tidak dapat lagi ku tatap melainkan di dalam gambar,
Rakan-rakan yang dulu ku kongsikan suka-duka,
Hanya dapat ku temu di alam maya.

Tiada ringan hatiku bercerai,
Walau bebas ukirannya berbeza,
Walau alis rindu bermimpi keluarga,
Walau kesukaran terhidang sentiasa.

Namun realiti tetap hakiki,
Setinggi mana sayang untuk mu Philly,
Hakikat kasih ku tumpah buat Malaysia,
Pertemuan diakhiri perpisahan,
Biarpun bait-bait bahagia terpatri,
Kesedihan fitrah untuk dihadapi.

Aku sayangkan Philly,
Aku kasihkan Malaysia,
Aku cintakan akhirat,
Manifestasi hati yang ikhlas berbicara,
Madah renungan jua peringatan,
Agar tidak hanyut dengan pesona dunia.

Karya: Iwan Ghazali


~semoga niat kita ikhlas

Saturday, June 30, 2012

Pesta Buku Selangor 2012

Assalamualaikum wbt.

Insya-Allah, bermula 29 Jun sehingga 9 Julai, akan berlangsung Pesta Buku Selangor bertempat di Shah Alam Convention Center (SACC).

Kepada semua pembaca, khususnya pembaca karya-karya saya, insya-Allah saya akan berada di Pesta Buku berkenaan pada 8 dan 9 Julai. Masa masih belum ditentukan, tetapi saya bercadang untuk berada di sana dari tengah hari sehingga lewat petang.

Sekiranya anda masih belum mengumpulkan koleksi buku-buku saya, inilah peluang untuk anda melengkapkannya.

Kita jumpa di sana insya-Allah.

p/s: Doakan perjalan saya dan rakan-rakan pulang ke Malaysia (6-8 Julai) akan selamat semuanya.

~semoga niat kita ikhlas.

Monday, June 18, 2012

Tidak mengapa, tetapi janganlah...

Assalamualaikum wbt.

Tidak mengapa untuk menganggap diriku seorang yang baik,
Tetapi janganlah menyangka aku umpama malaikat yang tidak pernah membuat dosa.

Tidak mengapa untuk menganggap diriku seorang yang jahat,
Tetapi janganlah merasakan seolah-olah pintu taubat langsung tidak terbuka untukku.

Tidak mengapa untuk menganggap diriku seorang yang cerdik,
Tetapi janganlah menyangka diriku tidak pernah mengharungi kesukaran dan kegagalan.

Tidak mengapa untuk menganggap diriku seorang yang lembap,
Tetapi janganlah mersakan mustahil untukku mencapai sesuatu yang luar biasa hebatnya.

Diriku adalah diriku.
Dirimu adalah dirimu.
Allah tahu yang terbaik untuk kita semua.

~semoga  niat kita ikhlas.

Sunday, June 3, 2012

Jasa Yang Tidak Dilupakan

Assalamualaikum wbt.

Hmmm ...
Terkadang perasaan kasihan itu menyelimuti diri,
Kasihan mengenangkan keadaan di blog ini,
Selalu sahaja diabaikan,
Selalu sahaja dibiarkan.

Jika ada nasihat-nasihat ringkas,
Saya lebih gemar kongsikan di Facebook.
Jika ada perihal peribadi yang mahu dikongsi,
Saya akan berkongsi di Twitter.
Jika ada perihal kerjaya, buku atau pengalaman,
Saya turut berkongsi kisahnya di Facebook.
Penulisan yang panjang dan berjela,
Saya fokuskan dalam penulisan buku dan novel terbaharu.

Jadi, di mana fungsinya blog ini lagi?

Kekangan masa mengejar kecemerlangan akademik,
Saya jadikan alasan.
Tetapi setelah berkerja tetap nanti,
Apakah kesibukan berkerja pula yang akan dijadikan alasan?

Sekali lagi, di mana fungsinya blog ini?

Saya tidak mahu menutup blog ini,
Jasa dan sumbangannya sangat besar impaknya dalam dunia seni saya,
Luahan hati dan kekesalan ini saya cuba jadikan renungan,
Agar fungsi blog ini tidak dipinggirkan.

10 Mei 2012, saya bergelar graduan dari Temple University, Philadelphia.

Akhir kata,
~Semoga niat kita ikhlas.

Monday, May 21, 2012

DI TENGAHNYA DURI

Assalamualaikum wbt.

2 minggu lebih tiada post terbaharu. Saya sibuk. Pada mulanya, sibuk dengan peperiksaan akhir semester. Kemudian majlis graduasi (Alhamdulillah, dah grad), dan kemudiannya bawa ayah saya yang datang berjalan-jalan di US.

Rasanya ramai yang sudah maklum dengan majlis graduasi saya. Tetapi nanti saya upload juga gambar-gambarnya di blog ini.

Okey, tak mahu muqaddimah panjang lebar, terimalah cerpen terbaharu daripada saya. Semoga bermanfaat.

TAJUK: DI TENGAHNYA DURI


“Ahhh.”
Aku menghempas tubuh di atas tilamku yang empuk. Nyaman sekali. Tubuhku seperti berada di awangan. Badan yang lesu seperti dijana kembali tenaganya. Mata yang kuyu akhirnya dapat menikmati keindahan fantasi di alam mimpi. Indah. Cukup indah.
Sebenarnya aku baru sahaja selesai menjawab kertas peperiksaanku yang terakhir untuk semester ini. Walaupun minggu peperiksaan baru bermula, aku sudah pun selesai kesemuanya kerana jadual peperiksaanku jatuh pada hari-hari awal minggu peperiksaan. Mungkin ada yang mengatakan aku sungguh beruntung, namun mereka tidak tahu betapa peritnya aku hendak membuat persediaan yang rapi untuk semua subjek sekali gus.
Waktu tidurku terpaksa dikorbankan demi mengejar kecemerlangan. Permainan video disimpan di dalam almari supaya tumpuanku tidak lari. Pun begitu, tanggungjawabku sebagai hamba Allah tidak seharusnya dipinggirkan. Amal ibadah tetap perlu dipelihara. Malah, pada waktu seperti inilah aku seharusnya lebih hampir dengan-Nya supaya doa-doaku akan dimakbulkan. Aku hairan sekali melihat segelintir pelajar yang melewat-lewatkan solat fardu dek kesibukan membuat ulangkaji pelajaran. Tidakkah redha Allah itu lebih penting dalam usaha mencapai apa yang kita inginkan?
Kepalaku yang terasa berat sejak kelmarin kini semakin ringan di atas bantal. Perlahan-lahan aku merangkak ke alam mimpi. Semua perkara yang bermain di mindaku, bercampur-aduk menjadi satu jalan cerita yang aku sendiri tidak faham hujung pangkalnya. Sekejap melangkah ke sana, sekejap berlari ke sini. Aku semakin khayal melayan rasa mengantukku.
“Bommm!”
Aku terkejut lalu terjaga daripada separuh lenaku. Dahiku berkerut saat terdengar bunyi yang sama berulang-ulang kali. Kuat sungguh bunyi letupan yang keluar dari pembesar suara yang terletak di dalam bilik rakanku itu. Saban hari aku akan mendengar bunyi berkenaan. Rakanku memang gemar bermain permainan video sambil memasang bunyi yang kuat.
“Buka bunyi kuat-kuat, barulah real,” jelas Fadzli, rakan serumah yang biliknya terletak bersebelahan sahaja dengan biliku.
Mataku kembali dipejamkan. Sejujurnya, aku tidak kisah dengan perangainya itu. Biasalah, kawan-kawan. Kadangkala aku juga begitu. Akhirnya, aku pun terlena sehingga waktu solat fardu Asar hampir tiba.
Aku duduk di birai katil sambil menggeliat. Kini, aku bertenaga semula. Langkah diatur ke bilik air untuk mengambil wuduk. Namun belum pun sempat aku keluar dari bilik, aku terdengar bunyi letupan dari permainan video rakanku bergegar lagi.
“Wah, lama betul Fadzli ini main game,” bisik hatiku.
Sebenarnya aku sudah masak dengan perangai Fadzli. Rakanku yang seorang ini memang ketagih bermain permainan video. Ya, memang hampir semua lelaki gemarkannya. Sama juga dengan diriku. Jika sehari tidak dapat menyentuh games, akan terasa bosan sekali.
Cuma Fadzli ini aku lihat terlebih ketagih dalam hal ini. Dia seringkali meluangkan masanya dengan bermain games sahaja. Sebelum ini, kerap kali dia nyaris terlewat menghantar tugasan yang diberi oleh pensyarah kerana leka dengan permainannya. Aku sendiri faham, games dapat mengurangkan tekanan setelah sibuk belajar dan membuat ulangkaji. Tetapi, jika asyik bermain games, bila pula masa belajarnya?
Apa yang lebih aku risaukan, Fadzli masih mempunyai beberapa peperiksaan lagi untuk diduduki. Pada waktu-waktu seperti ini, dia sepatutnya lebih banyak meluangkan masanya untuk membuat latih tubi dan persiapan yang lain.
“Fadzli, jom solat Asar,” ajakku setelah membuka pintu bilik Fadzli.
“Okey. Bagi aku lima minit. Kau bersiaplah dahulu,” balas Fadzli.
Seperti yang dijanjikan, dia turun ke ruang basement rumah. Basement ini memang kami jadikan sebagai tempat untuk mendirikan solat secara berjemaah kerana ruangnya yang luas. Cuma pada petang ini, hanya aku dan Fadzli sahaja yang ada di rumah kerana rakan-rakan yang lain sedang berjuang di dewan peperiksaan.
Usai solat, aku berbual-bual sebentar dengan Fadzli.
“Kau ada berapa paper lagi?” tanyaku.
“Ada dua lagi. Esok exam Statistics dan minggu hadapan pula Finance,” jawab Fadzli. “Kau sudah habis kan?”
“Alhamdulillah. Lega betul rasanya.”
“Okeylah, aku mahu ke bilik, nak sambung main game,” ujar Fadzli sambil berdiri.
“Eh, kata ada exam lagi. Kau sudah habis buat ulangkajikah?” soalku penuh kehairanan.
“Alaaa … biasalah aku. Pagi sebelum periksa hendak bermula, baru aku boleh belajar. Jika aku belajar awal-awal, nanti akan lupa pula. Buat rugi masa saja. Baik aku main games.” Fadzli memberi alasan.
Aku menggeleng saat Fadzli berlalu pergi. Alasan yang diberikan oleh Fadzli itu mungkin akan memakan dirinya kelak. Bukannya dia tidak boleh belajar, tetapi alasan yang sedemikian hanya dijadikan sebagai mind-set semata-mata. Bagaimana mungkin dia dapat membuat persediaan dalam tempoh kurang dari 24 jam sebelum peperiksaan bermula sedangkan pelajar lain harus membuat ulangkaji seminggu lebih awal?
Segumpal keluhan dilepaskan. Aku merenung diriku dalam-dalam. Mungkin dalam hal ini, aku juga bersalah kerana tidak menjalankan kewajipanku sebagai seorang sahabat. Mengapa aku tidak tegas dalam memberi peringatan kepada beliau? Aku sedar siapalah aku hendak mengawal kehidupan peribadinya, akan tetapi dia berhak untuk mendapat teguran dan bimbingan. Mungkin dia terlupa, maka akulah yang sepatutnya menyedarkannya.
“Tok! Tok!”
Aku mengetuk pintu bilik Fadzli.
“Masuk! Masuk!”
Aku pun melangkah masuk dan duduk di atas katilnya.
“Ada apa?” soal Fadzli setelah memberhentikan permainannya.
“Aku … aku ada perkara hendak dikatakan.” Aku agak gugup di permulaannya.
“Haa … cakaplah.”
“Sebenarnya, aku risau tengok kau asyik bermain games saja. Sedangkan sekarang ini adalah minggu peperiksaan. Kau sepatutnya lebih menumpukan perhatian pada pelajaran. Tidak salah untuk bermain games sebentar selepas kau penat study, tapi janganlah sehingga belajar last-minute pula.” Aku cuba memberikan nasihat dalam nada yang cukup lembut.
“Bukankah aku sudah cakap tadi, jika aku belajar awal-awal, nanti aku akan lupa semuanya!” balas Fadzli.
Aku meletakkan tanganku di atas bahu Fadzli.
“Itu hanya perasaan kau sahaja. Fadzli, sekarang proses pembelajaran kita semakin sukar. Maka persiapannya perlu lebih rapi. Ingat, practice makes perfect!”
“Peribahasa tu tak sesuai dengan aku.” Fadzli terus-menerus mengelak.
“Jika kau kerap membuat ulangkaji, kau akan dapat membiasakan diri dengan pelbagai jenis soalan dan sekiranya kau terlupa sekalipun, kau mampu untuk merangka jawapan sendiri berdasarkan kefahaman kau.”
Fadzli mengangguk. Dia seperti mahu bersuara, tetapi aku cepat-cepat menyambung bicaraku.
“Dan apa yang lebih penting, niat kita untuk belajar adalah kerana Allah Taala, bukannya untuk lulus cemerlang sahaja. Jadi, apa yang lebih penting adalah usaha yang kita lakukan ke arah kecemerlangan itu, bukannya keputusan yang bakal kita perolehi. Allah tidak pandang pada gred yang kita akan dapat nanti, sebaliknya Allah mahu lihat hamba-hamba-Nya tekun berusaha dalam jalan yang diredhai-Nya.”
Nasihatku itu menjadi pemangkin semangat buat Fadzli. Pada malam itu, dia tidak lagi bermain permainan video. Aku lihat Fadzli begitu rajin membuat latihan Statistics di dalam biliknya. Keesokan harinya pula, Fadzli keluar rumah lebih awal kerana mahu membuat latih tubi di universiti.
“Di rumah banyak halangan. Games seolah-olah memanggil-manggil aku setiap masa,” luah Fadzli.
Kata-katanya itu membuatkan aku tertawa kecil. Senang hati aku melihat kecekalannya untuk berubah. Rakan-rakan serumahku yang lain pula agak terkejut melihat sikap Fadzli itu.
Sudah ketentuan Ilahi, 2 jam kemudian, aku mendapat satu panggilan daripada seorang juniorku.
“Abang Fadzli kena rompak pagi tadi semasa dia dalam perjalanan ke universiti.”
Aku beristighfar berulang kali. Aku cuba untuk menghubungi Fadzli, namun panggilanku tidak berangkat. Mungkin telefonnya juga sudah diambil oleh perompak berkenaan. Aku dan rakan-rakan serumahku yang lain menanti kepulangan Fadzli dengan sabar dan doa.
Sebaik sahaja Fadzli menolak daun pintu rumah, kami semua segera mendapatkannya. Matanya lebam, bibirnya pecah dan sikunya pula cedera. Menurut Fadzli, dia terpaksa bergelut dengan perompak terbabit dalam usaha untuk mempertahankan dirinya. Namun, dia tewas dan semua wang dan gadgetnya telah dirampas.
Syukur, ada orang awam yang terlihat keadaan Fadzli yang sedang terbaring kesakitan, segera menelefon ambulans. Dia diberikan rawatan dan kemudiannya dibawa ke balai polis untuk membuat laporan. Malah, dia juga masih berpeluang untuk menduduki peperiksaan walaupun dalam keadaan yang cedera.
“Kasihannya kau. Dalam usaha kau hendak pergi berjuang, kau ditimpa pula dengan ujian yang berat sebegini. Aku harap kau tabah dan redha atas segalanya,” ungkapku dengan nada sebak.
Fadzli merenung mataku. Senyuman diukirkan dicelahan bibirnya yang pecah-pecah itu.
“Insya-Allah, aku terima dugaan ini dengan redha. Aku yakin, dalam usaha kita hendak menjadi individu yang lebih baik, adakalanya Allah akan berikan kita ujian. Allah mahu menguji kita, sama ada kita benar-benar ikhlas mahu berubah atau hanya kerana orang di sekeliling kita? Aku nak ucapkan terima kasih pada engkau kerana telah membuka mata aku dan menyedarkan aku.”
Kata-kata Fadzli itu menambah sebak di dadaku. Sejujurnya, aku risau sekiranya kejadian hari ini menjadi tembok penghalang kepada niat murni Fadzli untuk berubah. Namun, syukur segala yang telah berlaku menjadikan sahabatku ini lebih kuat dan teguh untuk menjadikan hari ini lebih baik daripada semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini.
“Sahabat, kesusahan dan kesengsaraan yang kamu alami itu tadi hanya di dunia. Di akhirat sana kesenangan menanti kamu. Sedangkan, di akhiratlah kehidupan yang abadi,” bisik hatiku.
Dalam diri manusia itu ada fitrah, yang sentiasa inginkan kebaikan dan kebahagiaan.

-TAMAT-

p/s- Aku dalam diri ini bukan saya. Cerita ini hanya rekaan semata-mata.

~semoga niat kita ikhlas.



Sunday, April 29, 2012

PROMOSI PBAKL 2012


~semoga niat kita ikhlas.

Monday, April 23, 2012

PANDANGAN PEMBACA NOVEL BRR ... SEJUKNYA SALJI

Assalamualaikum wbt.

Pada 27 April sehingga 6 Mei 2012, akan berlangsung Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) di PWTC. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya tidak dapat untuk sertainya sedangkan majlis pelancaran untuk novel terbaru, iaitu Novel Brr .. Sejuknya Salji, akan diadakan.

Namun syukur, sudah hampir 2 bulan Novel Brr ... Sejuknya Salji terbitan Galeri Ilmu Sdn Bhd ini berada di pasaran, sambutannya amatlah menggalakkan. Jadi kepada mereka yang masih belum mendapatkannya lagi, anda bolehlah dapatkannya di pesta buku nanti atau pun di kedai-kedai buku berhampiran anda.

Apa kata para pembaca yang sudah membaca novel ini?



MINIT LAS (EDITOR GISB)
Antara Novel GISB yang sangat ceria! Insya-Allah.

SHAHMI TAUFIQ, Miri
Novel ni menceritakan kisah sebuah keluarga terpaksa berpindah ke luar negara. Kakak Syazwan iaitu Ida Farzana, suka menyakat adiknya tapi mereka berdua saling menyayangi. Novel ni sangat menarik dah best. Banyak peribahasa digunakan dalam novel tu dan tak ketinggalan juga, banyak pengajaran dalam novel tu. Nanti kalau ada novel baharu jangan lupa beritahu kat saya.

FATIN NORSHAM, Nilai
Novel ni best gila la. Nampak lain daripada yang lain kerana siap ada pepatah lagi dan maklumat yang diberikan, senang nak ingat. Ada glosari lagi. 

FARAH ELLINA
Akhirnnya jumpa juga siapa penulis novel ini. THE BEST NOVEL yang pernah saya baca selain Ombak Rindu.

HANISAH ROSLI, UIA
Novel Brr Sejuknya Salji memang best sebab ada info mengenai perbandingan Amerika Syarikat dan Malaysia. Banyak info dapat dekat situ. Ilustrasi pun menarik. Memang best la baca novel abang tu. Rasa macam nak jejak kaki juga dekat sana. Nak main salji juga!

AMANINA ALI, Bayan Lepas
Agak menarik juga. Saya suka part masa dia main salji tu. Feel dia terbawa-bawa macam saya yang tengah main salji. Ketakutan Syazwan nak berbahasa Inggeris tu pun menarik dan boleh dijadikan iktibar. Adik-adik yang baca ni secara tak langsung boleh baiki hubungan dengan adik beradik yang lain. 

ANNUR MUHAMMAD, Kuala Terengganu
Mostly, puas hati sebab banyak tahu pasal life kat sana. Novel ini lagi ringan dan mesej senang faham untuk semua golongan yang membaca. Memang best lah. Terbaik :)

ZAINAB AHMAD, Kajang
Keseluruhannya menarik. Bila baca rasa macam berada di tempat tu, di situasi yang sebenar. Nampaklah keharmonian keluarga dalam cerita tu. Bermanfaat, terutamanya untuk para pelajar sekolah kerana banyak maklumat yang berguna.

ADIRA NAZNEEN, Miri
Jalan cerita novel tu seronok sangat. Kalau ada novel baru tolong beritahu ya.

SYAZ ZEE, Bangi
First tahniah sebab dah berjaya terbitkan novel yang ketiga. Kasih sayang yang terbina dalam satu keluarga buat Syaz rindu pada family. Macam mana sukar pun Syazwan untuk berbahasa Inggeris, dia tetap mencuba walau pun pada mulanya Syazwan cuba untuk mengelak bergaul dengan rakan-rakan di tempat baru. Brr Sejuknya Salji adalah sebuah cerita yang menarik, dan memang sangat sesuai untuk golongan remaja. Ada peribahasa dan maksudnnya. Ada info menarik. Dan lagi 1, lukisan dalam novel tu cantik dan comel. ^^

AZNIETA, Melaka
So far soooo good. Sesuai untuk bacaan remaja. Yang menarik, bila Syazwan tak nak kawan dengan sesiapa semata-mata kerana tak tahu cakap bahasa Inggeris. Saya suka dengan cover dia yang sangat cute. Kalau boleh saya nak bagi rating 9.99/10.


DIARI UNGU, Georgetown
Seronok mengulit kisah Syazwan dan Ida Farzana. Ceritanya benar-benar hidup. Ia akan menjadi karya yang hebat, insya-Allah. Tahniah. Meski novel awal remaja, ia begitu memikat dan banyak perkara baru yang telah saya perolehi.

____________

Terima kasih kepada semua yang memberikan komen. Maaf tak sempat hendak letak semua pandangan di sini kerana kesuntukan masa (sebentar lagi ada kelas). Apa pun, saya hargai setiap satunya. Insya-Allah, saya akan sentiasa perbaiki mutu penulisan, memberikan anda karya yang menarik dan bermanfaat. 

Teori evolusi Window Snowman saya sepanjang berada di Amerika Syarikat :)

~semoga niat kita ikhlas.